Tan Ek Tjoan adalah salah satu merek roti tertua di Indonesia. Tan Ek Tjoan dijadikan nama roti yang diambil dari nama sang pemilik yaitu Tan Ek Tjoan. Pada awalnya usaha roti rumahan Tan Ek Tjoan berdiri karena hobi istri Tan yang suka membuat roti, tak hanya hobi, istri Tan yang bernama Phoa Lin Nio sangat pandai membuat roti yang enak. Karena itulah kemudian mereka membuka usaha roti Tan Ek Tjoan pada tahun 1921.

Baca juga: Dari Dulu Hingga Sekarang, Cita Rasa Roti Lauw Selalu Memukau

Pertama kali toko roti Tan Ek Tjoan berada di daerah Taman Sari. Tak lama berselang, pada tahun 1955 toko roti Tan Ek Tjoan pindah ke Jalan Cikini Raya. Ternyata usul sang istri untuk memilih Cikini sebagai tempat mengembangkan bisnis rotinya tepat pada sasaran. Sebab, Cikini pada masa itu banyak dihuni orang kalangan elit Belanda, alhasil Roti Tan Ek Tjoan laku keras di pasaran. Toko Roti Tan Ek Tjoan di Cikini pun semakin berkembang dan hingga saat ini Tan Ek Tjoan di Jalan Cikini Raya dikenal sebagai pusat pembuatan Roti Tan Ek Tjoan.

Roti jadul dengan tekstur yang khas dan rasa yang tetap lezat dari zaman ke zaman tak hanya mampu mencuri hati para khayalak umum saja, tapi juga mampu mencuri hati seorang petinggi seperti Bung Hatta. Roti Tan Ek Tjoan menjadi roti favorit Bung Hatta karena sering mencicipi kelezatan dari Roti Tan Ek Tjoan.

Pernah dikisahkan oleh Mangil Martowidjojo dalam kesaksian tentang Bung Karno, pada suatu ketika dalam perjalanan dari Jakarta menuju Megamendung, Bung Hatta berhenti di depan Toko Roti Tan Ek Tjoan yang ada di Bogor. Kemudian Bung Hatta menyuruh pengawalnya untuk membelikan Roti Tan Ek Tjoan, Bung Hatta terlihat sangat lahap ketika menikmati kelezatan Roti Tan Ek Tjoan.

Pesona Roti Tan Ek Tjoan tak hanya diperlihatkan di dalam toko saja, tetapi juga di dalam gerobak-gerobak Roti Tan Ek Tjoan yang memiliki desain khas dari tahun ke tahun. Roti Tan Ek Tjoan juga dijual keliling memakai gerobak roti oleh para pedagang. Sama seperti gerobak Roti Lauw yang memiliki khas warna putih biru lengkap dengan tulisan merek di atas papan. Gerobak Roti Tan Ek Tjoan juga menjadi penampilan tersendiri yang sudah khas dari waktu ke waktu, biasanya gerobak yang menjual Roti Tan Ek Tjoan keliling dominan berwarna putih hijau dengan tulisan Tan Ek Tjoan di papan bagian atas gerobak.

Roti-roti Tan Ek Tjoan yang dijual keliling menggunakan gerobak mudah sekali untuk mencuri perhatian mata, salah satunya bungkus roti tawar Tan Ek Tjoan yang berwarna oranye yang selalu menjadi pemandangan khas ketika membeli Roti Tan Ek Tjoan keliling.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here