Jika sudah memasuki bulan Ramadhan, ada sebuah kata yang akrab ditelinga kita dan hanya sering disebutkan pada saat bulan Ramadhan. Ada yang bisa menebak apakah kata itu? Yup! “Ngabuburit”, kata Ngabuburit ini sering diucapkan saat sedang berpuasa.

Ngabuburit sendiri bermakna mencari kegiatan di sela-sela waktu berbuka puasa tiba, biasanya akan diisi dengan serangkaian kegiatan seru dan menyenangkan untuk melakukan ngabuburit bersama teman-teman ataupun keluarga. Bahkan kita pun menyadari ada perbedaan antara ngabuburit jaman dulu dan jaman now alias jaman sekarang.

Seiring bertambahnya usia, kita semakin sering merasakan bahwa Ramadhan setiap tahun akan berbeda kemeriahnya tak seperti jaman masih anak-anak, meski pun bulan Ramadhan selalu bisa membawa euphoria tersendiri bagi setiap umat muslim yang menyambutnya dengan suka cita.

Tidak hanya itu, kemajuan teknologi juga membuat kita tanpa sadar telah mengalami banyak perubahan terkait kebiasaan yang dilakukan di bulan Ramadhan, khususnya saat sedang Ngabuburit. Enggak percaya? Mari kita coba bandingkan Ngabuburit jaman dulu dengan ngabuburit jaman sekarang;

  1. Berburu Takjil.

Berjalan kaki atau bersepeda menjelang berbuka puasa untuk mencari takjil adalah salah satu tradisi yang pernah dirasakan anak-anak 90-an. Biasanya di waktu-waktu tersebut, jalanan penuh dengan orang-orang yang berjalan-jalan santai untuk ngabuburit sembari mencari makanan untuk berbuka. Meskipun tradisi seperti ini masih dilakukan sampai sekarang, namun kondisinya sudah tidak seasyik dulu, sebab kebanyakan orang kini lebih memilih ngabuburit dengan menggunakan sepeda motor atau mobil yang membuat jalanan bertambah padat.

  1. Agenda Ramadhan.

Bagi kalian generasi 90-an, mengingat adanya Buku Agenda Ramadhan yang diberikan dari sekolah dulu dan wajib diisi dengan ceramah saat shalat tarawih pasti membuatmu senyum-senyum sendiri mengingat masa itu. Kegiatan mengisi Buku Agenda Ramadhan ini menjadi tren tempo dulu. Kita harus datang lebih awal ke masjid untuk mencatat ceramah ustadz dan bertahan hingga shalat berakhir dan jamaah masjid bubar untuk meminta tanda tangan penceramah sebagai bukti bahwa kita mendengarkan ceramahnya sampai akhir. Tapi, kegiatan mengisi buku agenda Ramadan kini semakin ‘Pudar’ ditelan zaman.

Image: ratnadewi.me, thr.kompasiana.com
  1. Permainan Seru.

Salah satu jenis kegiatan saat ngabuburit yang sering dilakukan jaman dulu adalah bermain. Entah itu bermain di lapangan atau pun di rumah, permainan seru saat ngabuburit merupakan hal yang seru dan tidak boleh terlewatkan kala itu. Anak-anak 90-an biasanya sering ngabuburit sambil bermain Egrang, Petak Umpet, Tak Jongkok, Gobak Sodor, Congklak, Bola Bekel, dan petasan – belum sah bulan Ramadhan tanpa membunyikan petasan. Tapi kini permainan tersebut sudah jarang dimainkan oleh anak-anak jaman now yang sudah mulai beralih ke permainan di smartphone yang bisa dilakukan sambil bersantai di rumah tanpa harus ke luar rumah mencari lapangan untuk bermain.

Image: Seruji.co.id
  1. Tontonan Religi.

Jaman dulu, saat Ramadhan tiba stasiun televisi berlomba-lomba memberikan tayangan bertema religi. Salah satunya adalah sinetron dengan tema Ramadhan seperti “Lorong Waktu” dan “Umi Kalsum” yang dulu pernah begitu terkenal dan ditunggu kehadirannya di televisi untuk mengisi kegiatan ngabuburit saat bulan Ramadhan. Kalau jaman sekarang, ngabuburit bisa dilakukan dengan menonton konten-konten digital seperti video-video vlog, review, tips & trik, serta hiburan lainnya di internet yang semakin menarik dan beragam.

Nah, kalau kamu termasuk tim mana nih? Ngabuburit jaman dulu atau ngabuburit jaman now?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here